Rabu, 16 Disember 2009

Cilaka Ketua Menteri ni



Lihatlah sendiri. Betapa tidak sedar dirinya Lim Guan Eng. "Khalifah" pujaan hati PAS. Seorang Menteri Besar Pulau Pinang yang diberikan mandat oleh rakyat Pulau Pinang, bermotif untuk menukar negeri itu menjadi Hong Kong. Pulau Pinang akan menjadi Hong Kong? Sebuah negeri tanah tumpah milik orang Cina? Cuba bayangkan niat "Khalifah" Guan Eng. Betapa khianatnya dia kepada tanahair...

Cuba lihat betapa busuknya hati Lim Guan Eng. "Jatuhkan ketuanan Melayu UMNO demi Perpaduan Rakyat". Bayangkan! Cuba bayangkan jika kita merantau ke Negara China. Hidup di sana puluhan tahun. Dan kita membuat kenyataan "jatuhkan ketuanan bangsa Cina demi perpaduan rakyat!". Cuba bayangkan apa yang akan terjadi kepada kita. Pastinya hidup kita di Tanah Besar China itu tidak selamat lagi. Pastinya kita akan dihalau diusir menaiki "tongkang" balik negara Melayu nusantara. Malah dikhabarkan juga bahawa Seni Silat Melayu juga akan diharamkan oleh Guan Eng di Pulau Pinang???

Namun, Lim Guan Eng masih lagi "selamat" di Malaysia. Lim Guan Eng masih sihat dan mampu hidup selesa di Tanah Melayu ini. Malah dia dilantik menjadi Menteri Besar di Pulau Pinang, walaupun hatinya itu "busuk" bak bau bangkai! Lim Guan Eng masih bebas berjalan ke mana yang dia suka. Hidup bebas sambil menghina "tuan tanah", tempat dia merempat mencari rezeki!

Lihatlah betapa pemimpin DAP ini melampau! Lihatlah betapa Guan Eng cuba membuat Pulau Pinang bagai "hak milik mak bapaknya"! Suka-suka hati mahu menukar wajah Pulau Pinang menjadi negeri "asal"nya. Jika mahu begitu, saya sarankan agar Guan Eng berhijrah kembali ke negara asal nenek moyangnya. Ini "tanah melayu"! Bukan negeri asal "tok nenek" Guan Eng!

Guan Eng! Jangan cuba "menjolok sarang tebuan", celaka badan kelak. Jangan ingat bangsa Melayu akan duduk diam tersenyum melayan kerenah kamu yang melampaui batas. Ingatlah bumi yang kamu pijak itu asalnya dipanggil "Kepulauan Tanah Melayu" dan bukan "Tanah Besar China"! Kami bangsa Melayu selama ini banyak bertoleransi dengan kaum-kaum lain untuk bermastautin dan mencari rezeki untuk hidup, berkongsi di tanah asal kami. Kami berjaya menyemai rasa saling hormat menghormati sesama kaum dan hidup aman damai walaupun berbilang kaum. Kenapa pula kamu cuba mencurah "api perkauman" di Malaysia???

Jangan disentuh lagi "kontrak sosial". Jika tidak, kamu bakal hancur di bumi "yang bukan asalnya" milik kamu. Jangan kamu hancurkan keharmonian kaum yang selama ini dijaga rapi. Jangan hancurkan kesefahaman kaum di Malaysia. Jangan cuba mengimbau sentimen "13 Mei". Ingatlah pepatah Melayu, "dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung"! Walaupun kamu berbangsa Cina, kamu harus memahami pepatah tersebut. Dan satu lagi pesanan saya, perkataan "Amok" berasal dari bahasa Melayu!

9 ulasan:

  1. Syabas Penanti Bangkit !! kita sama2 berjuang untuk agama ,bangsa dan negara

    Unit Media GB4B
    Permatang Pauh

    BalasPadam